Tuesday, 23 August 2011

Tragedi Ramadhan Seorang Penunggang Muda.


Pada petang puasa yang hampir dgn raya. Deruman enjin motosikal sedap padat didengar. "Fuh lega siap jugak moto aku, sempat la kuar malam raya la ni. Haha. Tiba tiba telefon bimbit berbunyi, "Kringg! kringgg!". Ya, hello, Ok ok dah nak balik rumah lah ni, moto baru siapp. Kemudian menyusur la motosikal itu di jalan menghala ke rumahnyaa. Allahuakbarr Allahuakbarr!! azan berkumndang, berbukalah si penunggang moto itu tadi bersama keluarganyaa, Setelah selesai berbuka, si Ibu pun bersuara "Malam ni malam sepuluh terakhir puasa jgn lupa p surau semayang terawikh". Dia pun menjawap, "Ya mak!" Jam dah 10 so aku nk keluar kejap la. Dia pun keluar la meluru laju sambil mencuba moto yg baru diupgrade. 4 orang lagi rakan sudah menunggunya di kedai makan berhampiran rumahnya.Setelah sampai berboraklah mereka berlima. Jam dah pukol 12 ni tiba tiba telefonnya berbunyi lg Krinngg kringgg!! Lalu terdengar perbualan itu, "Malam ni balik awal tau". "Ya, mak." Dia pun meluru laju
pulang ke rumah. Setelah sampai di rumah dia berada di luar rumah bersama rakan tamannya yang lain bermain mercun. Terdetik di hati "Nak keluar test drive la mlm ni. Pukul 1 setengah lebih bersama 4 orang rakannya semua naik single. Berderu la bunyi ekzos di jalanraya tak lama kemudian hadir sebuah moto lg, lalu Dia dan moto baru tiba itu mencuba moto masing masing. Beberapa kali mencuba Dia perlahankan kenderaan tanda berpuas hati, tiba tiba moto yang tadi menganjing dgn menunjukkan aksi yg buat si Dia marah. Lalu dikejar motosikal itu dan Dia menunjukkan isyarat tangan tanda marah, meter motosikalnya mencecah 160km/j. Lalu si Dia berdiri di atas motosikal tanpa memakai helmet lalu di angkat tayar depan. Tiba tiba lori ais keluar dari simpang stesen minyak terus masuk ke laluan si Dia yang sdg   mengawal motosikal. Lalu dilepaskan moto dan si Dia terhempap dadanya di atas penghadap jalan, beberapa kali tergolek kemudian kepalanya pula terlanggar pokok di tgh divider jalan, tercabut pokok itu dan terus paha si Dia terkandas pada tiang lampu, Prakkk bunyi kuat, dan Dia terpelanting ke jalan sebelah, mujurlah semasa terpelanting ke jalan sebelah sebuah kereta laju baru saja melepasi tempat dia terbaring. Dilihat kiri kanannya darah, nafasnya tesekat sekat mcm nyawa ikan, darah keluar dr telinga, hidung dan kepala yg terhentak di pokok td. Lalu tiba rakannya mengajar Dia mengucap......
 (nantikan sambungannya)

No comments:

Post a Comment